Kisah Nabi Musa dengan seorang nenek

3523 – حَدَّثَنَا أَبُو الْحَسَنِ عَلِيُّ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ عُقْبَةَ الشَّيْبَانِيُّ بِالْكُوفَةِ، ثنا إِبْرَاهِيمُ بْنُ إِسْحَاقَ الزُّهْرِيُّ، ثنا أَبُو نُعَيْمٍ، ثنا يُونُسُ بْنُ أَبِي إِسْحَاقَ، أَنَّهُ تَلَا قَوْلَ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ: {وَأَوْحَيْنَا إِلَى مُوسَى أَنْ أَسْرِ بِعِبَادِي إِنَّكُمْ مُتَّبَعُونَ} [الشعراء: 52] الْآيَاتُ

 فَقَالَ أَبُو بُرْدَةَ بْنُ أَبِي مُوسَى الْأَشْعَرِيُّ، عَنْ أَبِيهِ قَالَ: نَزَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِأَعْرَابِيٍّ فَأَكْرَمَهُ فَقَالَ لَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «تَعَهَّدْنَا ائْتِنَا» فَأَتَاهُ الْأَعْرَابِيُّ فَقَالَ لَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «مَا حَاجَتُكَ؟» فَقَالَ: نَاقَةٌ بِرَحْلِهَا وَيَحْلِبُ لَبَنَهَا أَهْلِي. فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ” عَجَزَ هَذَا أَنْ يَكُونَ كَعَجُوزِ بَنِي إِسْرَائِيلَ فَقَالَ لَهُ أَصْحَابُهُ: مَا عَجُوزُ بَنِي إِسْرَائِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ؟ فَقَالَ: ” إِنَّ مُوسَى حِينَ أَرَادَ أَنْ يَسِيرَ بِبَنِي إِسْرَائِيلَ ضَلَّ عَنْهُ الطَّرِيقُ فَقَالَ لِبَنِي إِسْرَائِيلَ مَا هَذَا؟ قَالَ: فَقَالَ لَهُ عُلَمَاءُ بَنِي إِسْرَائِيلَ: إِنَّ يُوسُفَ عَلَيْهِ السَّلَامُ حِينَ حَضَرَهُ الْمَوْتُ أَخَذَ عَلَيْنَا مَوْثِقًا مِنَ اللَّهِ أَنْ لَا نُخْرِجَ مِنْ مِصْرَ حَتَّى تُنْقَلَ عِظَامُهُ مَعَنَا. فَقَالَ مُوسَى: أَيُّكُمْ يَدْرِي أَيْنَ قَبْرُ يُوسُفَ؟ فَقَالَ عُلَمَاءُ بَنِي إِسْرَائِيلَ مَا يَعْلَمُ أَحَدٌ مَكَانَ قَبْرِهِ إِلَّا عَجُوزٌ لِبَنِي إِسْرَائِيلَ فَأَرْسَلَ إِلَيْهَا مُوسَى فَقَالَ: دُلِّينَا عَلَى قَبْرِ يُوسُفَ قَالَتْ: لَا وَاللَّهِ حَتَّى تُعْطِيَنِي حُكْمِي. فَقَالَ لَهَا: مَا حُكْمُكِ؟ قَالَتْ: حُكْمِي أَنْ أَكُونَ مَعَكَ فِي الْجَنَّةِ. فَكَأَنَّهُ كَرِهَ ذَلِكَ قَالَ: فَقِيلَ لَهُ أَعْطِهَا حُكْمَهَا، فَأَعْطَاهَا حُكْمَهَا فَانْطَلَقَتْ بِهِمْ إِلَى بُحَيْرَةٍ مُسْتَنْقِعَةٍ مَاءً، فَقَالَتْ لَهُمُ أَنْضِبُوا هَذَا الْمَاءَ. فَلَمَّا أَنْضَبُوا قَالَتْ لَهُمُ: احْفِرُوا فَحَفَرُوا فَاسْتَخْرَجُوا عِظَامَ يُوسُفَ فَلَمَّا أَنْ أَقَلُّوهُ مِنَ الْأَرْضِ إِذِ الطَّرِيقُ مِثْلُ ضَوْءِ النَّهَارِ

هَذَا حَدِيثٌ صَحِيحٌ عَلَى شَرْطِ الشَّيْخَيْنِ وَلَمْ يُخْرِجَاهُ»

 Berkata Abu Burdah bin  Abu Musa al-Syaari dari bapanya bahawa Rasulullah SAW singgah kepada seorang Badwi. Beliau dimuliakan, maka beliau bersabda kepadanya, “Wahai Badwi, katakan keperluanmu.” Dia menjawab, “Ya Rasulullah, seekor unta betina dengan pelananya dan kambing betina yang boleh diperah oleh keluargaku.” Ini diucapkannya dua kali. Rasulullah berkata kepadanya, “Mengapa kamu tidak seperti nenek tua Bani Israil?” Para sahabat bertanya, “Ya Rasulullah, siapa nenek tua Bani Israil itu?” Rasulullah menjawab, “Sesungguhnya Musa hendak berjalan membawa Bani Israil, tetapi dia tersesat di jalan. Maka para ulama Bani Israil berkata kepadanya, ‘Kami katakan kepadamu bahwa Yusuf mengambil janji-janji Allah atas kami, agar kami tidak pergi dari Mesir sehingga kami memindahkan tulang-tulangnya bersama kami.” Musa bertanya, “Siapa di antara kalian yang mengetahui kubur Yusuf?” Mereka menjawab, “Yang tahu di mana kubur Yusuf hanyalah seorang wanita tua Bani Israil.” Musa memintanya agar dihadirkan. Musa berkata kepadanya,”Tunjukkan kepadaku di mana kubur Yusuf.” Wanita itu menjawab, “Aku tidak mahu hingga aku engkau bersetuju bahawa akulah penemanmu di Syurga.” Rasulullah Musa tidak menyukai permintaan perempuan tersebut, maka Allah memengarahkan  kepada nabi Musa. “Kabulkan permintaannya.” Musa pun bersetuju apa yang diminta. Lalu wanita itu mendatangi sebuah danau dan berkata, “Keringkan airnya.” Ketika air telah surut, wanita itu berkata, “Galilah di sini.” Begitu mereka menggali, mereka menemukan tulang-tulang Yusuf. Begitu ia diangkat dari tanah, jalanpun (keluar dari Mesir) terus terlihat nyata seperti cahaya pada siang hari.”

Hadis ini diriwayatkan oleh Hakim dalam Mustadrak (2/624), no. 4088. Dia berkata, “Hadis ini sanadnya shahih menurut Bukhari dan Muslim, dan keduanya (Bukhari Muslim) tidak meriwayatkannya.”

Hadis di atas menceritakan bahawa pada satu hari Rasulullah SAW telah dilayani oleh seorang Badwi. Rasulullah SAW ingin membalas kebaikan orang Badwi tersebut dengan   menawarkan sesuatu kepadanya. Lalu Rasulullah bertanya apakah keperluan yang ingin diminta oleh Badwi tersebut. Badwi tersebut meminta seekor unta untuk tunggangannya dan seekor kambing yang boleh diperah susunya. Rasulullah SAW bertanya sekali lagi.. Badwi tadi memberi jawaban yang sama. Lalu Rasulullah SAW berkata ; Kenapa Kamu tidak meminta sepertimana yang diminta oleh seorang nenek dari kaum Bani Israil kepada  nabi Musa AS. Para sahabat yang bersama Rasulullah SAW ketika itupun bertanya kepada Rasulullah siapakah nenek itu. Rasulullah SAW pun menceritakan kisah tersebut. 

Kisah ini berlaku ketika nabi Musa AS membawa para bani Israel melarikan diri daripada Firaun. Mereka keluar pada suatu malam yang dijanjikan tetapi malam tersebut tiba-tiba berlakunya gerhana bulan dan menjadi gelap gelita. Akhirnya mereka tidak nampak jalan untuk melarikan diri kerana terlalu gelap. Setelah puas berjalan mereka tetap  tidak kemana, hanya di situ sahaja. Lalu pengikut nabi Musa pun memberitahu nabi Musa bahawa Nabi Yusuf telah berpesan dan berjanji kepada mereka dahulu, bahawa kamu semua (Bani Israil) tidak akan dapat meninggalkan bumi Mesir kecuali membawa bersama mereka mayat nabi Yusuf.

Menyedari bahawa mereka tidak akan dapat lari dari Mesir pada malam tersebut kecuali membawa bersama mayat nabi Yusuf, maka nabi Musa mengarahkan mereka mencari tempat kubur nabi Yusuf di malam yang gelap tersebut. Mereka berkata hanya seoarng nenek tua sahaja tahu di mana kubur tersebut. Lalu diarahkan supaya dibawa datang nenek tersebut supaya dia memberitahu lokasi kubur nabi Yusuf.

Tetapi sayangnya, nenek tersebut tidak mahu memberitahu lokasi tersebut melainkan ditunaikan syaratnya. Alangkah terkejutnya nabi Musa apabila nenek tersebut memberitahu syaratnya iaitu nabi Musa mestilah bersetuju dan berjanji bahawa dia (nenek tersebut) menjadi temannya di syurga kelak. Pada mulanya nabi Musa tidak setuju dengan syarat tersebut, tetapi Allah memerintahkan nabi Musa setuju dengan syarat tersebut. Maka nabi Musa pun bersetuju dan akhirnya nenek tersebut membawa mereka semua ke kubur nabi Yusuf  dan seterusnya di bawalah mereka mayat nabi Yusuf bersama. Apabila mereka membawa mayat nabi Yusuf, secara otomatik terpancarlah cahaya yang terang benderang di malam yang gelap gelita kerana gerhana bulan tadi seperti cahaya di siang hari. Maka mereka terus berjalan meninggalkan bumi Mesir terselamat daripada tentera Firaun.

Pengajarannya.. Rasulullah SAW menjealskan perbezaan permintaan di antara seorang Badwi kepda baginda  dan seorang nenek dengan nabi  Musa. Permintaan Badwi adalah urusan DUNIA sementara permintaan nenek adalah uusan AKHIRAT. Sepatutnya orang Badwi tadi membuat permintaan akhirat sesuai dengan taraf seong nabi da rasul.  

Translate:

Related Post

Kisah Nabi Musa ingin melihat Keadilan Allah SWT Kisah Nabi Musa berikut ini akan membantu kita untuk memahami bagaimana sebenarnya keadilan Allah pada hamba-Nya. Dikisahkan, Nabi Musa  as. Pernah b...
Rahsia disebalik Segera Berbuka dan Lewatkan Sahur Ibn ‘Abd al-Barr mengatakan hadis-hadis tentang menyegerakan berbuka dan melewatkan bersahur adalah sahih lagi mutawatir. (Ibn Hajar, Fath al-Bari, ...
QAWAID FIQHIYYAH : Pengertian dan Sejarah Qawaid ialah bahasa Arab kata jama’ dari Qa`idah yang memberi erti asas rumah dan sebagainya sepertimana firman Allah S.W.T.;   وَإِذْ يَرْفَعُ إِب...
Kisah Thalut dan Jalut أَلَمْ تَرَ إِلَى الْمَلَإِ مِنْ بَنِي إِسْرَائِيلَ مِنْ بَعْدِ مُوسَى إِذْ قَالُوا لِنَبِيٍّ لَهُمُ ابْعَثْ لَنَا مَلِكًا نُقَاتِلْ فِي سَبِيلِ اللَّ...
Qurban Qurban ialah menyembelih binatang ternakan berkaki empat (Al-An’am) pada hari Raya Aidil Adha atau hari-hari Tasyniq (11, 12, 13 Zulhijjah) dengan tuj...
Imam Abu Hanifah   Imam Abu Hanifah adalah pengasas Mazhab Hanafi. Beliau dilahirkan pada tahun 80 Hijrah(699 Masihi) di sebuah perkampungan bernama Anbar di sek...
22 Golongan layak masuk Syurga 1. Orang-orang yang bertaqwa 2. Orang yang mendermakan hartanya ketika senang dan susah 3. Orang yang menahan kemarahannya 4. Orang yang memaafkan ...
Isi Kandungan
Keajaiban
Tazkirah
Tokoh
Musuh
Usulul Fiqh
Kesihatan
Ulumul Hadis
Feqah
Aqidah
Sirah
Tamadun
Perubatan
Artikel
Doa & Zikir
Qawaid Fiqhiyyah
Perbandingan Agama
Akhir Zaman
Tanda Kecil Qiamat
Tanda Besar Qiamat
Loading.....
Translate »